Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Kisah Sepucuk Surat Untuk Wali Kelas

KISAH SEPUCUK SURAT UNTUK WALI KELAS


Dasar anak jaman now, ikut-ikutan ulah seniornya aja. He-he-he 😂

Ternyata trik klasik minta izin berhalangan masuk seperti ini masih ada titisannya di zaman sekarang.

Foto di atas saya temukan secara tidak sengaja di beranda Facebook. Coba anda perhatikan dan baca isi tulisan pada surat palsu diatas itu. Isi tulisannya benar-benar polos dan lucu.

Berikut bunyinya :

Assalamualaikum Wr. Wb.

Hadirin bapak ibu guru yang saya sayangi dan saya cintai, mohon maaf saya tidak sempat mengikuti mata pelajaran pada hari ini karena ada urusan penting. Bernama,

Bernama : anita

Kls          : VII C

Tgl          : 29 - 6 - 2016

Hadirin kaum muslimin dan muslimat yang sama-sama di rahmati oleh Allah SWT. Semoga ibu bap bapak ibu guru oleh Allah SWT. Amin amin ya rabbal alamin.

Wa alaikum salam Wr. Wb.

Ttd                                                                                                                      Ttd
Tanda tangan                                                                                     Tanda tangan palsu
Siswa.                                                                                                       Orang tua/wali.

Anita.                                                                                                             Nursia.
                                                                                                                 
Artikel Menarik Lainnya : IBU, MENGAPA KASIH SAYANGMU MENJADI PENGHALANG UNTUK MENDIDIK AKU?

Kelakuan bikin surat palsu seperti di foto ini persis seperti kisah dimasa lalu saya (admin/penulis) dulu ditahun 1993. Saat itu saya bersekolah di SMPN 102 Cijantung Jakarta timur.


Saya suka bikin surat sendiri, yaitu surat izin berhalangan masuk kelas dengan meniru-niru tulisan tangan orang tua saya, dengan alasan sedang sakit, padahal mah aslinya bolos wkwkwk 😂

Sebenarnya saya dahulu sering bolos sekolah disebabkan karena terpaksa. Penyebabnya karena saya sering terlambat datang ke sekolah. Ketika itu keluarga saya baru beberapa tahun merantau ke Jakarta, sehingga kondisi perekonomian keluarga kami masih sangat sulit.

Saya yang pada saat itu baru beranjak remaja, di paksa oleh keadaan harus bisa membantu pekerjaan orang tua saya. Ayah saya adalah seorang tukang jahit. Dan ketika itu ayah belum mampu untuk mempekerjakan seorang karyawan untuk membantu pekerjaannya. Sehingga saya (yang notabene anak tertua) harus bisa membantu semua pekerjaan jahit menjahit di kios ayah saya.

Masalahnya pada saat itu saya masih sangat remaja (berumur 15 tahun). Sedangkan pekerjaan yang harus di jalani tergolong berat untuk ukuran anak remaja yang masih sekolah seperti saya.

Bayangkan, saya mesti berangkat sekolah dari pagi jam 06.30 WIB, dan pulang dari sekolah sekitar pukul 12.30 WIB. Sepulang sekolah saya harus langsung menuju kios ayah, kemudian makan siang sebentar.

Setelah itu apakah saya beristirahat? Tidur siang?

Hmmm,,, pada saat itu nyaris tidak ada waktu untuk itu. Sehabis makan, maka saya langsung membantu ayah mengerjakan semua pekerjaannya. Diantaranya menjahit pakaian, menggosok (nyetrika) pakaian, pasang kancing, mengobras, berbelanja bahan-bahan jahitan ke Pasar rebo, dll.

Semua pekerjaan itu saya lakukan sampai malam hari hingga kios jahit ayah tutup pada pukul 21.00 WIB. Seperti itulah pekerjaan yang saya lakukan setiap harinya, dengan kondisi badan yang sangat lelah karena beraktifitas berat dalam seharian (bersekolah dan bekerja).

Oh iya, pada masa itu saya tidak tidur di rumah orang tua, tapi saya tidurnya di kios jahit ayah saya. Karena aktifitas yang saya lakukan tergolong berat (untuk ukuran anak remaja) sehingga sering membuat saya ketiduran di kios jahit ayah itu. Seringkali saya terbangun kesiangan, sehingga membuat saya terlambat berangkat ke sekolah.

Karena sering terlambat, tentu membuat saya jadi berlangganan mendapat setrap (sanksi) guru. Akhirnya saya berfikir dan mencari akal bagaimana caranya jika saya sudah terlanjur terlambat, untuk membuat alasan agar saya bisa mendapatkan izin tidak masuk kelas.

Akhirnya timbul ide saya untuk membuat surat palsu seperti di atas. 


Bagaimana caranya?

Yaitu saya belajar dan berlatih meniru gaya tulisan ayah saya, agar tulisannya terlihat semirip mungkin. Sekaligus saya belajar dan latihan meniru tanda tangan ayah saya. 

Sehingga ketika saya serahkan surat itu, para guru dapat percaya itu adalah surat dari orang tua saya. Tentunya surat yang saya bikin sudah tergolong profesional, tidak amatiran seperti tulisan surat palsu anak jaman now diatas. Wkwkwkwkwk. 😂

Saya masih ingat para guru wali kelas yang sering saya beri surat palsu, diantaranya :

- Wali kelas 1 namanya Ibu Tri (guru matematika).
- Wali kelas 2 (guru PMP) orangnya brewok tapi saya lupa namanya.
- Dan wali kelas 3 namanya Pak Pandi (guru olahraga).

Pak Pandi ini orangnya galak, sering men-setrap (hukum) saya dengan menyuruh push up atau skot jump karena saya sering terlambat datang ke sekolah.


Tapi pernah suatu ketika -saat itu saya sudah SMA (tahun 1995an)-, ketika itu beliau (Pak Pandi) lagi turun dari angkot, dan turunnya di depan yayasan sekolah PB. Jend. Soedirman. Nah kebetulan beliau lewat di depan kios ayah (kios ayah berlokasi tepat di depan yayasan sekolah itu). Tanpa sengaja beliau melihat saya yang sedang membantu ayah menjahit pakaian.

Beliaupun mampir sebentar dan berbincang-bincang dengan ayah. Saya sempat menyapa beliau dan membiarkannya mengobrol dengan ayah. Ayah bercerita panjang lebar. Di antaranya ayah bercerita tentang kesibukan saya sehari-hari bekerja di kios itu. Ayah mengatakan bahwa saya selama ini berperan banyak, dan menjadi tulang punggung dalam membantu keluarga.

Ada satu ucapan beliau (Pak Pandi) pada saat itu yang masih bisa saya ingat sampai sekarang: "Wah, ternyata Amrizal punya keterampilan menjahit ya, jadi bisa membantu orang tua" katanya sambil tersenyum.

Saat itu, seperti ada semacam rasa penyesalan dari tatapan mata guru saya itu. Pada saat itulah beliau baru tahu, apa penyebab saya dahulu (ketika masih SMP) sering terlambat datang ke sekolah. 

Sering terlambat! Itulah pelanggaran disiplin yang sering saya lakukan. Sehingga membuat Pak Pandi terpaksa harus memberikan sanksi hukuman (setrap) kepada saya.

Kehidupan saya begitu keras pada masa remaja itu. Hanya saja, saya tidak pernah menceritakannya kepada guru dan teman-teman saya. Sehingga sepanjang masa bersekolah di SMPN 102 itu (sampai lulus), telah berkali-kali saya mendapatkan setrap (hukuman) dari para guru.

Dan akhirnya terungkap juga penyebab saya sering terlambat (oleh guru saya itu). Yaitu setelah beberapa tahun saya lulus dari sekolah menengah pertama di kawasan Cijantung Jakarta Timur tersebut.

Artikel Menarik Lainnya : BERTENGKAR DENGAN SUAMI? JANGAN MINGGAT APALAGI UPDATE STATUS

#Nostalgia masa remaja.

Itulah kisah saya yang tergolong pahit dan getir pada saat masih remaja (bersekolah). Kisah sepucuk surat untuk wali kelas.

Bagaimanakah dengan kisah masa remaja anda (para pembaca)? Adakah yang punya kisah yang sama seperti saya (penulis)?


Ditulis dan diceritakan kembali oleh Bang izal.

2 comments for "Kisah Sepucuk Surat Untuk Wali Kelas"

  1. Saya sih nggak pernah buat surat ijin palsu. Kalau nggak masuk, dari sekolah pasti ada yang menelepon ke rumah. Walaupun ada surat. Kan gawat kalau saya malah dimarahi orang tua karena memakai surat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Munkin karena angkatannya beda mbak,,,, kalau di masa saya dulu (awal tahun 90an) guru gak bisa nelpon ke rumah saya. Lha wong di rumah saya gak ada telepon rumahnya. Hehehe 😁

      Pada masa itu telepon rumah termasuk barang elit. Hanya keluarga dari golongan ekonomi menengah ke atas yg memiliki telepon di rumahnya. 😊

      Delete